YayBlogger.com
BLOGGER TEMPLATES

Minggu, 21 September 2014

Kartu ucapan untuk Si Cermin

Gue punya temen cowok. Sebut aja namanya mandala. Setiap ngeliat dia, kayak ngaca. Walaupun cara hidup, dan pertemanan beda jauh, entah kenapa insting bilang dia udah kayak gue dengan caranya. Dia cowok, gue cewek. Dia hits, gue cupu. Tapi dia juga nggak beda jauh dari kata ngebingungin dan keras kepala.

Dia tipe yang cuek banget, kadang keliatan nggak pedulian, smart, cool,  dan konyol. Tapi setelah kenal cukup lama, ternyata dia orangnya care walaupun nggak mau keliatan di depan orang-orang yang dia peduliin, agak aneh punya dunianya sendiri, hati-hati banget sama orang lain dan nggak biasa untuk terlalu deket sama orang lain.

Dia selalu punya masalah dengan pasangan yang dia harepin, bahkan selalu ngacauin sesuatu yang dia milikin. Takut untuk berkomitmen, karena dia paling benci untuk dikecewain. Dia emang selalu bisa dapetin cewek mana aja yang dia mau untuk having fun, tapi di dalam lubuk hatinya dia butuh orang yang dia bisa percaya. Kesepian kan, makanya butuh banyak pelarian?

Gue nggak pernah nyoba untuk jadi orang yang care sama dia. Karena mau dipeduliin kayak gimana, dia akan sok cuek akan hal itu. Walaupun di hati kecilnya dia, dia pasti ngerasa sedikit bahagia. Dia bukan tipe yang narsis kok. Dia minder sama dirinya yang nggak bisa dia handle sendiri.

Gue ga pernah tau apa yang sebenernya jadi masalah dia. Dia nggak pernah cerita soalnya, Tapi dari gerak geriknya selama ini, entah kenapa gue ngerasa, kalo dia punya tanggung jawab yang berat. Dia rela ngelakuin itu sebenernya, tapi dia tau, dia belum mampu.

Gue udah nganggep dia udah kayak adek sendiri, kalo bukan karena banyak banget PR yang gue punya sekarang, mungkin gue akan suka rela bantuin dia, walau Cuma sekedar diskusi untuk memecahkan keanehan yang dia milikin itu. Ah, dia tau ini sebenernya apa yang baik untuk dia, dia kan analis yang baik. Dia aja yang mikir kalo dirinya dia terlalu ancur, dia yang masih kurang ngehargain dirinya sendiri. Percaya kalo dia lebih hebat dari apa yang dia pikirin sekarang, Kurang mengakui, bahwa dia hebat dan dia bisa ngelakuin apapun.

Jaga kondisi, jangan terlalu morsis, nanti aja kalo udah saatnya kita berusaha mati-matian untuk sesuatu yang lebih bersar dek. Sekarang saatnya prepare. Jaga juga libidonya, duuh kamu tuuh masih mudaa, gue Cuma nggak mau aja lo udah punya anak duluaan, masa jadi tante dari adek sendiri? Ngenes brooh.

Oh ya, ciyeeeh yang jadi president. Rakyat jelata kayak gue mah bisa apa sih? Setaun lagi kantung matanya kayak pak SBY nih kayaknya? Hahahaha

Mungkin itu semua Cuma pemikiran gue aja. Tapi untuk dia, kalo bisa nih, coba terbuka sama orang yang tepat, belajar percaya sama orang lain. Karena di luar sana banyak orang yang sayang sama lo. Lo nya aja yang terlalu takut untuk berbagi kesulitan. Karena orang-orang yang lo udah peduliin, juga peduli sama lo kaliii…

Selamat ulang Tahun Dek,

-Aisyah 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar