YayBlogger.com
BLOGGER TEMPLATES

Minggu, 31 Maret 2013

Lebih besar perasaan daripada penghasilan (cover pepatah)

Lebih besar pasak daripada tiang mungkin menggambarkan keadaan gue sekarang, tapi judul di atas sangat menggambarkan post di bawah ini.

Okke ini ditulis berdasarkan subjektif, jangan ada prasangka buruk, karena ini ditulis dalam keadaan tidak fit dan mengeluh di malam  minggu .
Gue lagi sibuk berat karena gue ikut event salah satu kegiatan olahraga. Karena ngincer pemasukan yang lebih di taraf kehidupan tak menentu akibat keadaan luar biasa dari biasanya, gue nekat ikutan dengan mengorbankan semua kegiatan (termasuk SKRIPSI!) dan pekerjaan samping lainnya yang biasanya menghasilkan. Berkaca dengan tahun lalu, semua berjalan diperkirakan akan sangat membantu saya, tapi semua hanyalah rencana, Allah yang menentukan…
Dengan keadaan sekitar ekonomi juga lagi ga bagus, kita saling membantu dong, Iyadong? Biasa aja sih ini sebenernya, tapi pengeluaran yang emang banyak ditambah dengan kerja rodi mengahabiskan waktu pribadi untuk ngurusin hal-hal kecil dan harus merelakan pengeluaran lebih untuk memberikan rejeki ke orang lain melakukan itu.  Jadi berasa, karena prinsip gue susah bareng, hura-hura juga harus bareng.
Dan tahu apa yang nambah parah? Motor gue juga ikutan ngambek. Si bety kalo lama dipinjem orang lain suka ngambek dan malah jadi penyakitan. Gue kepaksa minjemin bety non komersil demi tidur gue yang cukup di sela aktivitas padat begini. Oh goodness, entah gimana ceritanya gue jadi nyesel nih gawe. Karena gue jadi ngilang dibeberapa kegiatan non profit gue yang gue kerjain, di luar ngajar dan sebagainya. Sedih apalagi ninggalin skripsi… Serius, bagi gue skripsi harus dikerjain secepetnya biar ilang dari peradaban gue sekilat mungkin. Gue bukan pelajar yang baik, jadi mau menyelesaikan cepet-cepet aja.
Gue jadi banyak pengeluaran yang aneh-aneh, dan menurut gue nggak wajar gue keluarin karena bukan tanggung jawab gue. Apalagi dengan keadaan kinerja yang dibilang ga maksimal karena dapetin target dikit (ngga mau tau karena ngga liat bikin acara di tengah hari raya, salah gue kali yah mau jadi tumbal. Hahaha), gue bakal dapet penghasilan yang ga maksimal.
Mood dan badan jangan ditanya berapa besar harganya yang gue harus bayar sekarang. Gue jadi sering kelaparan malam, karena gue capek dan stress, tetapi cuma bisa pasrah gabisa keluar karena itu, gapunya motor sementara. Gue punya penyakit paling komplikasi, dan kalau lagi lemah, lo tau kan apa aja yang bisa kumat.
Gue tahu,  ini pasti perspektif karena kecapean dan… kesepian. Iya, gue pengen juga kalo lagi capek ada yang manjain kayak Teh Nina, trus ada yang nemenin makan kalo lagi kelaperan abis kerja juga. Karena gue bahkan ga mampu buat nyewa tukang ojek buat nganterin kemana-mana (ternyata intinya ngiri sodarah-sodaraaaaaah)
Iya, sekali lagi, ga ada masalah yang besar dari pekerjaannya, dan ngga ada masalaah di lingkungan gue. Yang masalah gue, yang lagi ngiri berat ama orang yang punya pasangan. Dan ini malam minggu loh nyonyaah.

*Tamat ceritanya bukan hidupnya*

-Roo is always me

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar