YayBlogger.com
BLOGGER TEMPLATES

Sabtu, 09 Maret 2013

Happy yeay for single mingle! -cara lain refrensi Suara Tujuh Nada Denpasar

Hari ini gue ke concert indie garapan Djakarta Athmosphere yaitu Suara Tujuh Nada di Kota yang katanya indah dan nyaman dipenuhi pantai-pantai indah yang katanya tanpa sampah akibat manusia-manusia beradab dan yang berlibur dengan sopan.Acara ini, sangat pintar dalam membuat kita mendayu-dayu cerdas dan beradab dengan jenis musik yang kece. 
Acara keren banget dong yang ngebuat gue nggak nyesel dateng ke sana, kecuali dua hal heels dan alone. Oke yang keliatan nohok emang single-nya tapi eeeeets ternyata yang lebih painfull akibat heels yang terasa menyakitkan padahal faktanya membuat wanita bisa menjadi cantik #ngeek.
Karena kita nggak pernah tahu hal baru kalo ngga pernah ngga biasa melakukan sesuatu. Banyak Jalan menuju roma, kenapa kita selalu lewatin cibaduyut terus?

Berawal dari kecerobohan nggak baca don'ts wear to go that concert, gue yang kalah dengan kemalasan untuk cari sepatu lain di rak, pake wedges yang alamak bahkan bikin kaki gempor keliling mall untuk 3 jam non stop. Kenakatan kedua, gue ke sana dengan pasangan yang masih malu-malu mau yang notabene bakalan nempel sepanjang konser, karena gue males cari temen lain yang mau nonton ini. CUKUP malas berujung kenistaan buat single beradab kayak gue.

Do you want to know kenapa ampe ada rules buat ngga pake heels? #kepoing? karena venue lebih susah dari benteng takeshi kalo lo pake heels atau family-nya yang berbatu terjal dan ngga rata sama sekali mulai dari jalan masuk ampe menuju depannya stage. #okesip #mampuskau #pelajaranberharga #kebanyakanhashtag #iniblogbukantwitter
Setengah jam diri di depan stage dengan terjal batu yang ternyata goyang-goyang kayak jenis lagunya bikin lo mendayu-dayu asoy pas lagi nunggu Star and Rabbit yang akhirnya manggung juga. Kaki rasa copot dan gue takut malah bikin konser jadi ngga lucu sama sekali kalo gue ngejeblak (jatoh kebelakang,red. maklum bahasa kalbu) atau jatuh dan berdarah-darah batunya tajem semua dong! Namanya konser kan padet yah, wajar yah, tapi gue malah jadi orang egois yang ngga peduli mau orang mepet abis kek gara-gara kaki gue yang bertahan diposisi -istirahat di tempat kelebaran-di antara batu yang terasa lebih stay in. Akhirnya dengan sedikit lebih usaha gue ke tempat yang keliatan lebih rata, tanah becek. Oke ini sepatu umurnya baru sehari (sepatu baru beli diskonan, red) tapi jadi kayak setahun. ngenes dan nista. Ternyata temen pasangan yang jadi temen gue dateng hilang dong nggak lama gue anteng di tempat yang better one. 
Oh please, mereka ke belakang venue acara, dan gue harus melewati batu terjal sendiri. :( . usaha paling mutakhir gue udah dikerahkan sebagai orang paling ceroboh se-renon dan panjer. Accidentally gue ketemu senior yang dengan santai mempertegas gue yang ga baca don'ts untuk gapake heels ke venue ini. YA ALLAH AMPUNI BAIM. Selalu ada keringanan dibalik hukuman, temen gue yang cukup bikin gue awkward karena nyayuur (pacaran, red) ke belakang venue karena ternyata di sana malah lebih keliatan panggung daripada nontonin kepala orang, dan tanahnya sedikit lebih rata (alhamdulillah). Mulai menikmati acara, sepatu berkata lain, 1 jam berdiri dengan kondisi nggak oke, gue ngeliat meja di pojokan walaupun jadinya gue malah bener-bener keliatan sendiri duduk di meja diantara mas-mas orang creative yang kayaknya kesini buat ngobrol sesama mereka dan bukan nonton concert. Bodo amat deh, gue kesini mau nonton, jadi peduli amat dengan siapapun yang ngeliat gue jadi kayak cewek saltum yang kecapean rela-relaan duduk diantara mas-mas ngobrol sendiri. Toh dari posisi ini gue bisa nonton stage sekaligus screen yang nontonin one of video special yang unyuu banget (dan malah bikin temen gue yang lagi pacaran patah hati karena dia masih sedikit belum move on dr orang yang dibuatin special pake telor video hadiah pernikahannya itu) gue hoki diantara kesialan... Tempat itu ggak jauh-jauh amat kok dari temen gue yang  nempel kayak membuktikan dapet award pasangan abad ini dari infotaiment award bulan kemaren (ini hanya karena subjektif jones-jomblo ngenes)
Allah emang selalu mendengar hambanya yang lagi membutuhkan, karena dateng temen gue yang kerja di acara itu kayak dateng surga, dia sedikit bikin gue ga sedih-sedih amat karena jadi seru-seruan nikmatin lagu. Daaaaaaaaaaan, idola gue dateng ke deket tempat gue berada. Artist indie yang sebenernya nggak cakep-cakep amat kalo objektif gue, tapi subjektif gue JATUH CINTA dengan dia (suara dan stage act-nya dong jangan salah paha*kurang m*) emang kenal ama temen gue ini dan akhirnya mereka ngobrol. Dan kayak inget dan inget dia pangling dengan perubahan gue (oke kalo lo ga cukup ngerti, coba baca beberapa blog gue sebelumnya dan sebelumnya juga ). Jadilah kita ngobrol dengan membahas perubahan yang menurut dia awalnya ingetin dia ama masjid malah ingetin dia ama catatan si boy (oke muka gue emang jadul-gue akui- dan dipertegas dengan style retro yang selalu gue andelin). Then, temen gue ngacir karena emang on duty, jadilah kita ngobrol berdua. Yipppiieee! Walaupun basa-basi ledek-meledek karena dia ga pernah apal nama gue (sedih ya, masa nama gue jadi khalifa) tapi kita malah ngobrol. Yesss banget dong yaah Kadang dia sapa-sapaan ama temennya dan tapi dia balik ke teritorial gue (berasa oke lo syah!). Ya udah, fact membuktikan dia dateng kesana sendirian without pasangan, alhamdulillah kalo dia jomblo, tapi kalo jomblo sehari ini aja membuat gue lebih baik sangaaat. seorang vokalis nosstress, artist indie bali yang lumayan kecelah ya se-Bali ini, dateng ke acara oke sekalipun sendirian, so gue ga buruk yah? ya? iya dong. hihi
Menjadi lebih sangat baik, ketika temen gue balik lagi, kita jadi lebih banyak pembahasan dan dia jadi lebih sangat lama dengan ngobrol sama gue dong yah? Aduh gue bahagia banget dengan sederhananya bisa ngobrol ama idola. Walaupun ampe sekarang tengsin mengalahkan impian gue foto bareng dia, gue belum pernah sekalipun foto bedua aja ama dia. Bisa abis gue dicengin ama temen gue, ampe manajer artist indie tetangga yang tadi dibikin video itu tau gue ngefans berat ama dia. Tambahan rejeki, dapet spaghetti super pedes gratis dari temen kampus gue yang ternyata jadi one of vendor stand acara di sana. Walaupun sedikit usaha lagi (nggak sedikit sebenernya, karena resiko jatuh 80%) untuk pulang lewat jalur yang sama. Tapi gue sempet nyapa itu idola lagi pas dia balik, karena dia negor gue duluan. Lalalalaa~ balonku on back-song. 
Jadi single mingle ngga jelek-jelek banget dong yah ke concert kece penuh dengan pasangan dengan pembuktian gue hari ini? Padahal di sana ada pasangan yang sedikit bikin patah, ituloh kecengan lama nggak pernah mau dideketin sama sekali ama gue untuk kenalan secara resmi yang pacaran ama cewek super cantik yang bikin harga diri gue yang udah rendah gali kuburanya. Tapi gue tetep bahagia jadi single mingle hari ini.

Nonton konser kece, nyaman tanpa mesti nuggu-nungguin atau nemenin ngobrol temen dateng konser yang kepaksa, dan yang pasti bisa ngobrol lama ama idola yang lebih sendirian daripada gue karena temen band-nya yang dateng ke sana ama pacarnya dan di depan panggung. YEAY!
I'm proud to be a single mingle, happy for single! and Happe Womens day, all ladies in single mingle! We're happy in independent way, right?
-Roo in happy experiment life



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar