YayBlogger.com
BLOGGER TEMPLATES

Jumat, 15 Maret 2013

#TributetoMalemJumat Best Last Dance

Judulnye pasti dikira gue lagi dugem di kafe mak bandrul depan pasar badung yah? Kaga-kaga, ini bukan essay tentang duduk gempita (dugem, hehe) ataupun gue bakal ngebahas banyak tentang tarian atau pembendaharaan lainnya. Ngarep, gue ga ada pengetahuan dan bakat kesana. Ini masih dengan bakat alam dan keahlian gue selama ini, galau.
Sebagai tuna asmara yang hampir berstatus fakir hubungan, gue sangat ahli membuat karya galau, selalu apalagi ini malem jumat, daripada ngomongin hantu yang suka nongol kalo diomongin?

Ending is like the moment which you know to be the last dance in fabulous party

Perpisahan itu semacam last dance di party yang kece abis, gamau abis aja gitu rasanya. Kayak saat-saat terakhir vokalis band kaporit (eh favorit, red) lo lagi konser pamitan dan bilang ini lagi terakhirnya dan mengucapkan terima kasih. Ih, bete. Mau ulang dari awal nggak sih?
Cara ngehadepin perpisahan juga pait abis. Semacam saat-saat lampu bioskop udah mulai nyala karena udah ending film yang lo suka abis jalan ceritanya trus terang deh. Udah terlena dengan film, eh lo harus hadepin kenyataan setelah itu, entah kebelet pipis temen lo, adek lo yang sms nitip baygon, atau gebetan lo yang udah harus pulang (hiks, buat yang terakhir. gebs lo ga interest ama lo nih!). Nyesek-sebel tapi harus rela gimana gituuu....
Tapi pernah nggak sih lo kayak perpisahan sendirian? Kalo iya, ini artinya antara yang ngga bisa move on, tapi capek dan mau udahan aja dengan kegalauan dengan terima nasib. Nggak ada perpisahan yang ngebuat lo ngerasa ngga mau ngelepasin momen terakhir, filmnya udah selesai udah dari lama. Nggak ada salaman perpisahan yang jabat tangannya udah kayak seabad, ngga ada mommen tangis-tangisan bedua lagi, atau emosi yang terluapkan ama orangnya yang bersangkutan. Semua perpisahan cuma dilampiasin ama tembok kamar lo, depan laptop sambil dengerin lagu galau di winamp, atau bengong liat langit-langit sambil netes tuh air mata yang udah bisa diusahain jadi air galon isi ulang.
Perpisahan sendiri itu paitnya ngga ada ampun, karena perpisahan dilakukan sendiri itulah yang paling sepi. Apapun yang kamu lakukan juga ga rubah apapun yang di belakang. Halooh mau gila sampe kapan? Lama-lama delusional kelamaan malah ngabisin kocek tongpes ke psikolog. Temen lo juga males kali digalauin itu-itu aja, apalagi followers di twitter yang ngga tau apa-apa harus jadi iba karena kegalauan lo di twitter, friends lo di FB udah berniat ngeblock lo aja, lebih parahnya lawan jenis yang tertarik ama lo hanguslah.
Mari berburu cowok cakep di contact BBM temen lo aja (secara kalo ngga punya BB ga bisa ngecengin cowok ganteng di contact hape nokia buluk kan?), ngga disaranin muterin Mall entar malah fotoin orang pacaran saking menyedihkannya hati lo. Cukup berbangga jadi single yang udah sangat lama, dan anggep aja single bonafit.
Sudahlah habiskan best last dance malam ini aisyah! You have to back to the world soon~

*surat makian buat diri sendiri, bukan buat temen, sodara, apalagi keluarga di rumah yang adem ayem*
roo lagi maki si aisyah tukang galau


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar